SUARA INDONESIA

Pengamat: Elektabilitas Moeldoko Lebih Rendah dari AHY

- 05 March 2021 | 15:03
Peristiwa Nasional Pengamat: Elektabilitas Moeldoko Lebih Rendah dari AHY

JAKARTA - Direktur Political and Public Studies (P3S) Jerry Massie melihat figur Moeldoko yang digadang-gadang menjadi ketua saat Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat elektabilitasnya masih rendah dibandingkan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

"Memang saat ini AHY masih lebih baik elektabilitasnya dari Moeldoko. Tinggal ramuan dan racikan politik saja yang membawa namanya meroket. Kalau ketokohan Moeldoko masih di atas Jenderal Purnawirawan Gatot Nurmantyo jadi perlu kerja keras untuk menaikkan pamornya," kata Jerry, Jumat (5/3/2021).

Jerry juga melihat jika dibandingkan dengan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil elektabilitas Moeldoko juga masih kalah.

"Saya nilai perlu waktu menaikan branding politik Moeldoko beda dengan Ridwan Kami diatas 5 persen. Sedangkan berbeda dengan Moeldoko yang tingkat elektabilitasnya masih rendah.Bisa saja nama Ridwan Kamil yang muncul jadi pesaingnya," ujar Jerry.

Satu-satunya keuntungan bagi partai Demokrat apabila Moeldoko jadi ketua umum adalah peluang jatah masuk kabinet Jokowi.

Atau dukungan tiga periode bagi presiden Jokowi seperti yang dilakukan partai Nasdem beberapa waktu lalu.

"Nah bisa saja peluang ke arah jatah kabinet ada dan juga dukungan Jokowi 3 periode saya duga bisa terjadi. Seperti yang diusulkan Nasdem beberapa waktu lalu. Memang PD akan bergejolak bakal ada civil war di tubuh partai mercy blue ini," ujar Jerry.

Nasib AHY lanjut Jerry juga akan sama dengan orang nomor satu di partai politik besar seperti Akbar Tandjung, Djan Faridz atau almarhum Gus Dur.

Kata dia jalur pengadilan akan menjadi dermaga terakhir polemik di partai berlambang mercy tersebut.

"Memang jalur pengadilan akan menjadi dermaga akhir kasus ini. Dualisme tak terelakan takutnya KemenkumHam mengesahkan kepengurusan KLB ini," ujar Jerry

Pewarta :
Editor :

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV