SUARA INDONESIA

Gubernur Khofifah: Upaya Cegah Stunting dan Menjauhkan Dari Rente

Yuni Amalia - 31 January 2024 | 19:01 - Dibaca 2.75k kali
News Gubernur Khofifah: Upaya Cegah Stunting dan Menjauhkan Dari Rente
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat saat menyerahkan bantuan kepada warga Jember (Foto: Istimewa)

Pastikan Harga Bapok di Jatim Stabil dan Stoknya Aman Terkendali

SUARA INDONESIA, JEMBER - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa kembali menggelar operasi pasar murah di City Forest and Farm, Kabupaten Jember, Rabu (31/01). Sebelumnya, gelaran operasi pasar murah ini juga telah dilakukan di banyak daerah di Jatim.

Gubernur Khofifah mengatakan, gelaran pasar murah ini bertujuan untuk meningkatkan daya beli masyarakat, serta menjaga kestabilan harga dan pasokan bahan pokok di Jatim.

Tidak hanya itu, saat meninjau pasar murah, Gubernur Khofifah terlihat membagi-bagikan produk sembako yang didisplay secara gratis kepada masyarakat. Seperti beras kemasan 5 kg gratis bagi pembeli lansia.

Khofifah juga sempat memanggil pembeli yang membawa anak untuk dibagikan telur ayam gratis sambil berpesan agar gizi anaknya diprioritaskan jangan sampai stunting.

"Di setiap titik saya selalu membagikan telur untuk anak-anak, balita, dan ibu hamil. Tidak seberapa, tapi harapan kita adalah mereka akan memahami betapa pentingnya protein dan pemenuhan bagi bayi, balita, dan ibu hamil," kata Gubernur Khofifah. 

Adapun harga sembako yang dijual di pasar murah semuanya dibawah HET. Beras SPHP 5kg dijual Rp 52.000 atau Rp 10.400 per kilo, beras kita premium 5kg dijual Rp 60.000 atau Rp 12.000 per kilo.

Selain itu ada pula telur ayam yang dijual Rp 24.000 per kilogram, gula pasir Rp 14.000 per kilogram, minyak kita Rp 13.000 per liter dan minyak sovia 2 liter Rp 32 ribu. 

HET di Kabupaten Jember sendiri untuk beras medium seharga Rp10.900/kg, Minyakita seharga Rp14.000/liter, gula seharga Rp16.000/kg, dan telur ayam ras seharga Rp27.000/kg.

"Kita berharap ini menjadi penetrasi harga yang dapat dijangkau oleh masyarakat. Semua di bawah HET. Beras itu HET-nya Rp 10.900, di Pasaran bisa Rp 11.900, tapi di sini kita jual Rp 10.400," kata Khofifah.

"Jadi secara harga sudah memenuhi keterjangkauan daya beli masyarakat, sehingga saya minta kepada setiap kepala daerah, tolong tetap dijaga stabilisasi harganya," imbuhnya. 

Orang nomor satu di Jatim itu menyebutkan, pasar murah kali ini juga merupakan bagian dari langkah Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk melakukan monitoring dan pengendalian terhadap harga bahan pokok di masyarakat.

Hal ini dilatari adanya kenaikan Indeks Harga Konsumen (IHK) secara year on year (y-o-y) pada Desember 2023 sebagaimana dicatatkan Badan Pusat Statistik (BPS). Angka yang sebelumnya 114,25 pada Desember 2022 menjadi 117,59 di Desember 2023.

"Jadi kami sering sidak dan menggelar pemantauan langsung di berbagai pasar di Jawa Timur untuk mendorong agar harga terjaga. Selain itu kami juga memastikan ketersediaannya mencukupi," katanya.

Terkait ketersediaan bahan pokok, Gubernur Khofifah memastikan saat ini relatif dalam kondisi cukup aman. Sehingga, masyarakat tidak perlu takut kekurangan. Meski demikian, diakuinya masih ditemukan bahan pokok yang dijual di atas HET.

Di akhir, Khofifah menyatakan bahwa Pemprov Jatim berkomitmen untuk terus menjaga kestabilan harga sehingga segala kebutuhan masyarakat senantiasa terpenuhi.

"Alhamdulillah, dari apa yang kita saksikan di lapangan, suplai serta ketersediaan bapok kita saat ini relatif dalam kondisi cukup dan aman," pungkasnya.

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur Khofifah juga membagikan bantuan zakat produktif dan paket sembako kepada kurang lebih 39 orang penerima manfaat. Sebagian besar merupakan pedagang makanan dan minuman yang berjualan di sekitar lokasi pasar murah.

Adapun paket sembako yang dibagikan berupa beras 5 kg, minyak goreng, gula, sarden, mie instan, serta gula dan kopi.

Sementara itu, salah satu penerima zakat produktif yakni Muhairin, menyampaikan terimakasih dan apresiasinya kepada Gubernur Khofifah. Pria yang saban hari berjualan sate ayam keliling itu mengatakan, apa yang diberikan pemerintah menjadi dukungan yang sangat berarti baginya dalam mengembangkan usahanya.

_”Alhamdulillah_ hati saya senang. Mudah-mudahan Bu Khofifah rezekinya lancar, sehat selalu, dan panjang umur. Nanti rencananya uang modal usaha ini ingin saya pakai buat beli kacang, beli beras, sama beli kecap. Terima kasih, Ibu,” pungkas Muhairin. 

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Yuni Amalia
Editor : Imam Hairon

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV