SUARA INDONESIA

Tawuran Supporter Musik Tong-tong di Sumenep Dinilai Dapat Sebabkan Distorsi Kebudayaan

Wildan Mukhlishah Sy - 04 November 2023 | 20:11 - Dibaca 873 kali
Peristiwa Tawuran Supporter Musik Tong-tong di Sumenep Dinilai Dapat Sebabkan Distorsi Kebudayaan
Budayawan Sumenep Ibnu Hajar (Foto: Istimewa)

SUMENEP, Suaraindonesia.co.id- Tawuran yang diduga terjadi antar supporter grup musik tong-tong Angin Ribut dan Gong Mania, dinilai dapat menyebabkan terjadinya distorsi atau hilangnya nilai-nilai kebudayaan Sumenep. 

Budayawan Sumenep Ibnu Hajar menjelaskan, tragedi itu merupakan sebuah tanda tidak adanya kesadaran komunal di masyarakat, baik sebagai pelaku maupun penikmatnya seperti para supporter tersebut.

"Ini PR (Pekerjaan Rumah) komunal ya PR kita bersama kalau ini tidak disadari maka akan terjadi distorsi kebudayaan bahkan lebih sarkas lagi saya menyebutnya tragedi kebudayaan," jelasnya.

Apalagi kata dia kejadian ini sebelumnya tidak pernah terjadi dalam pertunjukan kebudayaan maupun ajang kesenian manapun yang digelar di Kabupaten Sumenep.

"Saya tidak tahu ya siapa yang salah siapa yang benar pemicunya apa tapi saya sebagai budayawan sangat menyayangkan peristiwa ini dan ini pukulan telak bagi kita semua," lanjutnya.

Padahal lanjut Ibnu Hajar kesenian musik tong-tong akan diajukan sebagai kekayaan tak benda milik Kabupaten Sumenep. 

"Artinya gini ya jadi tong-tong sudah mau kita ajukan menjadi kekayaan tak benda yang khas Sumenep kekayaan intelektual itu tapi kalau terjadi seperti ini ini kan penikmatnya kan mendistorsi sendiri kalau seperti itu," tegasnya.

Dirinya juga menjelaskan bahwa sejak awal kehadiran musik tong-tong merupakan wadah mengekspresikan kebudayaan sekaligus media pemersatu masyarakat.

Menurutnya hal itu tergambar lewat hentakan dari bunyi-bunyian yang beralun indah penuh harmoni dari permainan musik tong-tong.

"Karena Harmoni kedengarannya enak di telinga jadi filosofinya adalah bagaimana kita menciptakan harmonisasi dalam hidup keseragaman dalam hidup jadi singkatnya terbangun sebuah bentuk dinamisasi kebudayaan dan seni itu sendiri," ucapnys.

Oleh sebab itu, ia berharap agar kejadian serupa tidak pernah terjadi lagi dan masyarakat bisa menikmati kesenian dengan olah rasa sehingga keindahan di dalamnya bisa terlihat dan dirasakan bersama.

"Jadi tidak hanya sekedar bagaimana ajang ini, event ini menjadi ajang hura-hura. Tetapi bagaimana kesenian dan kebudayaan yang disuguhkan budi pekerti kita," pungkasnya.

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Wildan Mukhlishah Sy
Editor : Imam Hairon

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV