SUARA INDONESIA

Dibintangi Amanda Manopo, Banyuwangi jadi Gala Premiere Film Kupu-Kupu Kertas

Muhammad Nurul Yaqin - 05 February 2024 | 22:02 - Dibaca 2.31k kali
Hiburan Dibintangi Amanda Manopo, Banyuwangi jadi Gala Premiere Film Kupu-Kupu Kertas
Banyuwangi jadi lokasi gala premiere film Kupu-Kupu Kertas yang dibintangi artis Amanda Manopo. (Foto: Istimewa).

SUARA INDONESIA, BANYUWANGI – Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, menjadi lokasi Gala Premiere Film berjudul “Kupu-Kupu Kertas” yang diperankan Amanda Manopo, Chicco Kurniawan, hingga Reza Arap. Film berkisah drama percintaan ini mengambil latar belakang peristiwa tragis di tahun 1965 di Banyuwangi. 

Kabupaten Banyuwangi menjadi salah satu lokasi Gala Premiere selain Jakarta dan Surabaya. Gala Premiere di Banyuwangi ini dihadiri secara langsung oleh para pemeran “Kupu-Kupu Kertas”.  Yakni Amanda Manopo, Chicco Kurniawan, Reza Oktovian (atau dikenal Reza Arap), Ayu Laksmi, Samo Rafael dan Seroja Hafiedz. Tidak ketinggalan sang sutradara Emil Heraldi.

Sutradara Emil Heraldi mengatakan, Film Kupu-Kupu Kertas merupakan drama percintaan yang dibalut cerita sejarah. Cerita ini sendiri berangkat dari kisah sepasang kekasih yang diperankan oleh Amanda Manopo sebagai Ning dan Chicco Kurniawan sebagai Ihsan.

“Film ini ingin menghidupkan lagi kisah tentang sejarah penting di masa lalu, namun dikemas dalam drama agar bisa dinikmati oleh anak- anak sekarang,” ujar Emil Heraldi saat konferensi pers di Bioskop New Star Cineplex, Banyuwangi, Minggu (4/4/2024) malam.

Pada cerita film, Ning dan Ihsan berasal dari dua keluarga dengan latar belakang yang saling bertentangan. Dimana Ihsan berlatar keluarga Nahdlatul Ulama (NU), sementara Ning merupakan anak seorang pengikut PKI. Selanjutnya, kisah keduanya menjadi jendela untuk menyaksikan tajamnya konflik antara  kelompok NU dan PKI di Banyuwangi pada masa itu.

“Di Banyuwangi terjadi peristiwa yang cukup keras pertentangannya, polarisasinya di masa itu (pemberontakan PKI 1965). Makanya kami angkat peristiwa Banyuwangi sebagai latar di film ini,” ujar sang Sutradara Emil Heraldi.

Peristiwa yang dimaksud oleh Emil tersebut, merupakan kisah pembantaian dimana sebanyak 62 pemuda Gerakan Pemuda (GP) Ansor dibunuh secara sadis oleh gerombolan PKI pada 18 Oktober 1965. Kemudian, jasadnya dibuang di sebuah lubang di Desa Cemetuk, Cluring, Banyuwangi. Saat ini lokasi tersebut dibangun Monumen Lubang Buaya.

"Kami ingin generasi sekarang bisa mengenal sejarah bangsa ini. Kita jadikan pelajaran, jangan sampai bangsa ini terpolarisasi tajam," kata sutradara Emil. 

Sementara itu para pemeran Kupu-Kupu kertas memiliki sejumlah kesan selama menjalankan syuting di Banyuwangi. Sejumlah lokasi yang menjadi lokasi syuting antara lain Hutan Djawatan, kawasan Gunung Ijen, dan Hutan Suko di Desa Gombengsari.

“Ini pertama kali saya syuting di Banyuwangi. Banyak pengalaman, bertemu pemain hebat sampai belajar Bahasa Osing. Syutingnya menyenangkan, warganya ramah-ramah,” ujar Amanda Manopo.

"Menyenangkan di Banyuwangi. View-nya fresh," timpal Samo Rafael. 

Sementara itu Reza Arap mengaku, perannya di Kupu-Kupu Kertas menjadi debut pertamanya di dunia film layar lebar. Dia tidak ragu untuk ikut ambil bagian meski memerankan peran antagonis.

“Saya tertarik, karena perannya cukup menantang. Mohon dukungannya agar film perdana saya ini sukses,” ujar Arap sambil berkelakar.

Sementara itu, Film Kupu-Kupu Kertas akan tayang di seluruh bioskop di Indonesia pada 7 Februari 2024 besok. (*)

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Muhammad Nurul Yaqin
Editor : Mahrus Sholih

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV