SUARA INDONESIA

Jumlah Pekerja Migran Asal Banyuwangi Turun Drastis di Tahun 2020

BANYUWANGI - Jumlah pekerja migran Indonesia asal Banyuwangi, Jawa Timur tercatat mengalami penurunan di tahun 2020 ketimbang tahun-tahun sebelumnya.

Koordinator Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Banyuwangi Muhammad Iqbal menerangkan, pada tahun 2020 terhitung hingga Juni terdapat 2.207 pekerja migran asal Banyuwangi.

Hal ini berbanding terbalik pada tahun 2017, 2018 dan 2019 yang cenderung mengalami peningkatan. Tahun 2017 ada sebanyak 7.612 pekerja migran asal Banyuwangi, tahun 2018 meningkat ke angka 8.726 pekerja, tahun 2019 juga meningkat sebanyak 8.773 orang.

"Penurunan di tahun 2020 ini disebabkan karena ditutupnya berbagai negara akibat adanya pandemi Covid-19," kata Iqbal saat ditemui di kantornya, Rabu (28/10/2020).

Iqbal mengatakan, mereka tersebar di beberapa negara. Namun negara yang paling diminati Masyarakat Banyuwangi diantaranya Taiwan, Hongkong dan Singapura. Malaysia tercatat lebih sedikit. "Karena di Malaysia banyak yang tidak terdaftar," ujarnya.

Meskipun mengalami penurunan, kata dia, saat ini Kabupaten Banyuwangi masih menduduki peringkat 5 se Jawa Timur dalam hal pengiriman warganya ke luar negeri. 

Penentuan tersebut berdasarkan pekerja migran yang terdaftar dan kemungkinan akan lebih besar lagi jika ditambah pekerja migran yang tidak terdaftar.

"Bisa dibayangin ya, yang terdaftar saja sudah peringkat 5, bagaimana kalau ditambah dengan yang tidak terdaftar, biasanya bisa 2 sampai 3 kali lipat," papar Iqbal.

Dijelaskannya, faktor tersebut juga dipengaruhi oleh budaya Masyarakat Banyuwangi yang mengajak keluarga dan sanak saudara guna melanjutkan estafet trend bekerja di luar negeri. Sudah menjadi culture yang disebut dengan migrasi tradisional.

"Turun temurun, bapaknya di luar negeri anaknya ingin ikut, ibunya di Hongkong anaknya ingin ke Taiwan dan lain sebagainya," tandasnya. (*)

Apa Reaksi Anda?