SUARA INDONESIA

Sirekap Tuai Keluhan, KPU Banyuwangi Akui Ada Kerancuan

Muhammad Nurul Yaqin - 21 February 2024 | 12:02 - Dibaca 785 kali
Peristiwa Sirekap Tuai Keluhan, KPU Banyuwangi Akui Ada Kerancuan
Sirekap Mobile menampilkan hasil real count sementara pemilu legislatif DPRD Kabupaten Banyuwangi. (Foto: tangkapan layar).

SUARA INDONESIA, BANYUWANGI - Sistem Informasi Rekapitulasi Suara (Sirekap) yang digunakan KPU sebagai alat penghitungan rekapitulasi suara Pemilu 2024, menuai banyak keluhan.

Pasalnya, rekapitulasi suara secara digital yang diunggah melalui laman real count Komisi Pemilihan Umum (KPU) ini masih ditemukan kekeliruan. 

Seperti kejadian di Banyuwangi, Jawa Timur. Di laman pemilu2024.kpu.go.id tersebut menampilkan perbedaan signifikan antara form C Hasil yang dicatat manual dengan yang diunggah pada kolom Sirekap Mobile. 

Ada juga kasus kekeliruan penghitungan di Sirekap, dimana total jumlah suara sah partai politik dan calon jutsu jauh lebih tinggi ketimbang jumlah suara yang masuk.

Kasus terbaru juga laman itu menampilkan kejanggalan. Dimana suara beberapa partai dan caleg mendadak menurun drastis.

Komisioner KPU Banyuwangi, Ari Mustofa meminta masyarakat tidak mengacu pada hasil yang diunggah pada laman Sirekap Mobile. 

Karena, kata Ari, hasil yang diunggah melalui laman pemilu2024.kpu.go.id itu tidak akurat dan masih rancu. 

"Karena yang terpampang di situs pemilu2024.kpu.go.id itu juga ada disclaimer penjelasan bahwa itu bukan hasil resmi. Itu hanya alat bantu percepatan memberikan informasi kepada publik," kata Ari kepada wartawan.

Ari menyebut, aplikasi Sirekap sejauh ini tidak bisa menjadi acuan lantaran kurang akurat, karena terkadang ada salah baca pada sistem dan itu tidak dibenahi KPPS.

Oleh karenanya, lanjut Ari, pembenahannya adalah melalui proses rekapitulasi suara secara manual yang saat ini dilakukan di tingkat Kecamatan. 

"Maka pembenarannya inilah yang saat ini dilakukan di tingkat kecamatan dengan menghitung secara manual perolehan suara peserta pemilu," ujar Divisi Teknis dan Penyelenggara KPU Banyuwangi ini.

Ari meminta masyarakat bersabar untuk menunggu hasil akhir rekapitulasi resmi yang dikeluarkan oleh KPU. Ia juga meminta agar masyarkat tidak terpaku dengan perolehan suara yang terpampang pada pemilu2024.kpu.go.id.

Rekapitulasi perolehan suara secara berjenjang ini menjadi patokan bagi KPU untuk menetapkan hasil akhir Pemilu 2024. 

"Kami berharap masyarakat maupun peserta pemilu untuk bersabar dan mempercayakan proses penghitungan perolehan suara Pemilu 2024 kepada KPU," imbaunya.

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Muhammad Nurul Yaqin
Editor : Imam Hairon

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV