SUARA INDONESIA

Kejagung Tetapkan 5 Tersangka Baru Dalam Perkara Komoditas Timah, Berikut Kasus Posisinya

Yudha Pratama - 27 April 2024 | 13:04 - Dibaca 736 kali
Peristiwa Kejagung Tetapkan 5 Tersangka Baru Dalam Perkara Komoditas Timah, Berikut Kasus Posisinya
Kejagung tetapkan tersangka Baru Dalam Perkara Komoditas Timah: (Foto Istimewa)

SUARA INDONESIA,JAKARTA - Tim Penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus (JAM PIDSUS) menetapkan tersangka baru dalam perkara komoditas timah wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) PT Timah Tbk tahun 2015 sampai dengan 2022.

Kepala Pusat Penerangan hukum Kejagung, Ketut Sumedana mengatakan bahwa ada lima saksi yang ditetapkan. Penetapan tersangka itu setelah pihaknya melakukan pemanggilan terhadap sejumlah saksi dalam perkara tersebut 

"Kita telah memanggil 14 orang saksi terkait dengan perkara dugaan tindak pidana korupsi dalam tata niaga komoditas timah wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) PT Timah Tbk tahun 2015 sampai dengan 2022. Dari 14 orang saksi yang dipanggil, 1 orang tidak memenuhi panggilan yakni saudara HL sehingga 13 orang tambahan saksi tersebut menambah jumlah 158 orang saksi yang telah dilakukan pemeriksaan dalam perkara ini," ujarnya dalam keterangan tertulis diterima Suara Indonesia, Sabtu (27/4/2024).

"Berdasarkan hasil pemeriksaan dan dikaitkan dengan alat bukti yang ditemukan, tim penyidik telah meningkatkan status 5 orang saksi menjadi tersangka, sehingga total tersangka menjadi 21 orang termasuk perkara Obstruction of Justice," imbuhnya.

Ketut merincikan sejumlah saksi yang telah ditetapkan sebagai tersangka itu.

Yakni, kata dia, HL selaku Beneficiary Owner PT TIN,  FL selaku Marketing PT TIN dan SW selaku Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Kepulauan Bangka Belitung tahun 2015 sampai dengan 2019.

"Lalu BN selaku Plt. Kepala Dinas ESDM Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sejak 2019, kemudian AS selaku Plt. Kepala Dinas ESDM Provinsi Kepulauan Bangka Belitung tahun 2020 sampai dengan 2021 dan Definitif hingga sekarang," sambungnya.

Disisi lain, Ketut juga membeberkan kasus posisi dalam perkara ini. Kata dia, tersangka SW selaku Kepala Dinas ESDM Provinsi Kepulauan Bangka Belitung tahun 2015 telah menerbitkan Persetujuan Rencana Kerja Anggaran dan Biaya (RKAB) kepada 5 perusahaan pemurnian dan pengolahan timah (smelter) secara tidak sah karena RKAB yang diterbitkan tidak memenuhi persyaratan yaitu PT RBT, PT SBS, PT SIP, PT TIN, dan CV VIP yang berlokasi di Bangka Belitung.

"Jadi penerbitan RKAB tersebut tetap dilanjutkan oleh tersangka BN sewaktu menjabat Plt. Kepala Dinas ESDM Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada tahun 2019 dan tersangka AS selaku Plt. Kepala Dinas ESDM Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada tahun 2019 sampai dengan saat ini," ucapnya.

Bahkan, sambung Ketut, tersangka SW, BN, dan tersangka AS mengetahui bahwa RKAB tersebut tidak dipergunakan untuk menambang di lokasi IUP-nya perusahaan smelter itu sendiri, melainkan hanya untuk melegalkan penjualan timah yang diperoleh secara ilegal dari IUP PT Timah Tbk," paparnya.

Selanjutnya, kegiatan ilegal tersebut disetujui dan dibalut oleh tersangka MRPT dan tersangka EE dengan perjanjian seolah-olah ada kerja sama sewa-menyewa peralatan processing peleburan timah dengan dalih untuk memenuhi kebutuhan PT Timah Tbk.

Sedangkan tersangka HL selaku Beneficiary Owner dan tersangka FL selaku Marketing PT TIN telah turut serta dalam kerja sama penyewaan peralatan processing peleburan timah dengan PT Timah Tbk.

Selain itu, Ketut mengatakan bahwa keduanya juga membentuk CV BPR dan CV SMS sebagai perusahaan boneka untuk melaksanakan kegiatan ilegalnya.

"Jadi untuk kepentingan penyidikan, tim penyidik menahan tiga orang tersangka yakni tersangka FL yang dilakukan penahanan di Rumah Tahanan Negara Salemba Cabang Kejagung dan tersangka AS dilakukan penahanan di Rumah Tahanan Negara Salemba Jakarta Pusat selama 20 hari ke depan. Sedangkan, tersangka BN tidak dilakukan penahanan dengan alasan sakit sebagaimana hasil pemeriksaan dokter," jelas Ketut memungkasi.

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Yudha Pratama
Editor : Imam Hairon

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV