SUARA INDONESIA

Pagar Gedung PB PGRI Digembok, Jubir: Honorer Bisa Menangis

Aditya - 17 November 2023 | 20:11 - Dibaca 1.71k kali
Pendidikan Pagar Gedung PB PGRI Digembok, Jubir: Honorer Bisa Menangis
Juru Bicara PB PGRI Pusat, Ilham Wahyudi (Foto: Istimewa)

SUARA INDONESIA, JAKARTA - Juru bicara Pengurus Besar Persatuan Guru Republik Indonesia Ilham Wahyudi sangat menyayangkan atas penutupan pagar gedung PB PGRI Pusat di Jakarta.

Ilham menyebut, bahwa tindakan itu terkesan kurang mencerminkan seorang guru.

"Kami sangat menangis dan sedih terhadap oknum yang menggembok gedung PB PGRI. Tindakan itu terkesan menghalang-halangi pengurus yang baru untuk memperjuangkan nasib honorer yang belum selesai," katanya, Jumat (17/11/2023), 

Ponakan salah satu pimpinan KPK ini tidak memungkiri bahwa pengurus yang baru, memerlukan fasilitas untuk berjuang.

"Kami butuh fasiltas komputer dan laptop untuk memperjuangkan honorer menjadi aparatur sipil negara (ASN). Kalau dibiarkan, honorer bisa menangis," ungkapnya.

Dengan nada sedih Ilham menyampaikan permohonan maaf, kepada honorer se-Indonesia atas kondisi ini.

"Kami atas nama PB PGRI yang baru mengajukan permohonan maaf, karena kami tidak bisa maksimal berjuang," katanya.

Aktivis ini kembali memberitahukan, bahwa kondisi saat ini pintu masuk ke gedung PB PGRI saat ini digembok oleh sejumlah orang.

"Orang yang tidak puas dan tidak menghendaki kepengurusan baru. Tentunya ini sangat mengkhawatirkan kondisi honorer karena data ada di gedung PB PGRI," bebernya.

Pihaknya meminta kepada honorer se- Indonesia untuk tetap mendinginkan hati dan tidak amarah.

"Kita do'akan semua sadar dan tidak marah apalagi anarkhis. Biarkan pihak kepolisian yang menangani ini," tutup pria kelahiran Pulau Sampudi Madura ini.

Pernyataan senada disampaikan pemerhati pendidikan Jember bernama Subariyanto.

Dirinya mengaku sangat bersedih dan menyayangkan kondisi PB PGRI saat ini.

"PGRI organisasi besar. Jangan sampai honorer ini jadi korban atas polemik ini. Mereka punya mimpi. Jangan biarkan menangis," harapnya.

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Aditya
Editor : Imam Hairon

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV