SUARA INDONESIA

Fahri Hamzah Berbalik Dukung IKN, Tantang Capres yang Ingin Batalkan Tunjuk Tangan

Heri Suroyo - 06 November 2023 | 21:11 - Dibaca 6.57k kali
Politik Fahri Hamzah Berbalik Dukung IKN, Tantang Capres yang Ingin Batalkan Tunjuk Tangan
Wakil Ketua Umum DPN Partai Gelora Fahri Hamzah. (Foto: Heri Suroyo/Suara Indonesia)

JAKARTA, Suaraindonesia.co.id - Politisi Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia, Fahri Hamzah, akhirnya mengungkapkan alasan kenapa sekarang dirinya mendukung mega proyek pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Penajam, Paser Utara, Kalimantan Timur (Kaltim).

Padahal sebelumnya, ia paling getol menentang rencana pembangunan proyek tersebut. "Dulu waktu IKN saya tentang, belum ada satu rupiah pun anggaran APBN yang dikucurkan. Sekarang sudah puluhan, bahkan mungkin menuju ratusan triliun dana APBN disalurkan," sebut Fahri Hamzah, melalui keterangannya, Senin (06/11/2023).

Sekarang, menurut Wakil Ketua Umum DPN Partai Gelora tersebut, pembangunan IKN tidak bisa dibatalkan, dan harus diteruskan. Sebab itu semua uang rakyat. Dia berkata, teori keuangan negara itu sangat dasar dan berlaku di semua tempat.

"Intinya, uang negara adalah uang rakyat. Proyek negara tidak boleh mangkrak, karena yang rugi rakyat. Nah, bagi calon presiden yang mau batalkan (IKN), tunjuk tangan!" tantang Fahri.

Wakil Ketua DPR RI periode 2014-2019 itu pun menekankan, kalau pakai uang negara untuk kegiatan umum, maka kegiatan itu tidak boleh partisan tapi netral. Namun, kalau mau pakai uang pribadi atau uang partai, maka acara itu boleh dimanfaatkan untuk partai dan politisi partai tersebut.

"Uang negara jangan dipakai untuk kegiatan partisan. Uang pribadi ya bebas. Boleh dipakai pawai pakai atribut dan pidato partisan," ucap Caleg DPR RI dari Partai Gelora untuk Dapil Nusa Tenggara Barat (NTB) I itu.

Diketahui, ada tiga kandidat pasangan calon (paslon) presiden dan wakil presiden yang akan berkontestasi di Pilpres 2024 nanti. Masing-masing adalah Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, yang didukung oleh Koalisi Indonesia Maju atau KIM.

Pasangan Prabowo-Gibran (PaGi), sudah secara tegas akan melanjutkan legacy atau warisan Presiden Joko Widodo (Jokowi), yang salah satunya adalah mega proyek IKN Nusantara, bila mereka terpilih nanti.

Selanjutnya, ada Ganjar Pranowo-Mahfud MD dengan pendukung utamanya adalah PDI Perjuangan, bakal memprioritaskan program hilirisasi industri di Indonesia, juga mega proyek IKN.

Hal tersebut termuat dalam dokumen visi misi pasangan Capres-Cawapres Ganjar Pranowo dan Mahfud MD atau GAMA 2024-2029.

Sementara pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar yang didukung Koalisi Perubahan untuk Persatuan. Kendati tidak secara terang-terangan, namun AMIN mengabaikan pembangunan proyek ambisius Presiden Jokowi tersebut.

Buktinya, pasangan ini tidak mencantumkan IKN Nusantara di dalam 148 halaman visi-misi AMIN. Potensi untuk (IKN) berlanjut atau tidak tergantung dari aspirasi publik dan situasi ekonomi global. Selanjutnya, harus melihat dulu konfigurasi di DPR hasil Pemilu Legislatif 2024. (*)

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Heri Suroyo
Editor : Mahrus Sholih

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV