SUARA INDONESIA

Tetap Eksis, Jajanan Tradisional Reginang di Jombang Banyak Diburu Pelanggan

Gono Dwi Santoso - 26 March 2023 | 11:03 - Dibaca 1.92k kali
Kuliner Tetap Eksis, Jajanan Tradisional Reginang di Jombang Banyak Diburu Pelanggan
Jajanan Tradisional Reginang buatan Abdul Wahid (47) warga Dusun Jatipandak Desa Jatiduwur Kecamatan Kesamben Kabupaten Jombang banyak diburu pelanggan, Minggu (26/03/2023).

JOMBANG -Siapa yang tak suka makan jajanan tradisional  reginang ,jajanan yang terbuat dari bahan beras ketan yang berbentuk  bulat  yang memiliki rasa gurih renyah,manis dan asin  cocok dimakan bersama keluarga saat waktu senggang dirumah maupun bersama kerabat terdekat.

Salah satu olahan reginang buatan ,Abdul Wahid (47) warga Dusun Jatipandak, Desa Jatiduwur Kecamatan, Kesamben Kabupaten Jombang .

Dimana olahan reginangnya masih eksis sampai kini dan banyak diburu pembeli. Apalagi menjelang lebaran tau hari besar lainnya dimana reginang produksinya memiliki ciri  yang khas yang tersendiri sehingga banyak di buru pelanggan.

Tampak dilokasi tempat produksi reginang Abdul Wahid (47) sedang sibuk membantu para  pekerja sedang membuat cetakan reginang di tampah .

Tangan para pekerja ibu-  ibu sangat terampil dan cekatan ,membuat cetakan reginang satu - persatu dan tampak rapi dan bersih dan siap untuk di jemur  selama satu hari setengah baru kering menjadi krecek reginang.

Abdul Wahid menceritakan, awal mula  usahanya berdiri ini  sejak  7 tahun silam  membuat usaha reginang dan akhirnya membuahkan hasil seperti sekarang. Dulu awal belajar membuat usaha ini sempat gagal sampai habis modal 7 juta terus mencoba  dan mencoba dan pada akhirnya bisa dan berkembang sampai saat ini.

"Mengenai usaha olahan reginang ini, tergantung dari faktor kondisi cuaca alam. Jikalau cuacanya cerah reginangnya yang dijemur bisa cepat kering dan kalau cuaca mendung bisa sampai 3 hari baru bisa di proses untuk dilakukan pengorengan dan pengemasan," terangnya.

Abdul Wahid menjelaskan, untuk sekali produksi reginang di tempatnya biasanya menghabiskan beras ketan 1 kwintal hingga 125 kilogram.

Untuk bahan baku  beras ketan per 1 kwintalnya ,bisa menjadi 400 bungkus reginang yang siap untuk di pasarkan ke konsumen.

" Bahan baku utama,untuk membuat reginang  adalah  beras ketan,garam ,gula, air, dan neri untuk  menambah rasa gurih asin untuk rasa reginang,"  terangnya kepada media ,Minggu (26/03/2023).

Abdul Wahid menjelaskan, untuk harga reginang disini ada harga grosir, ecer dan sales beda - beda  harga jualnya.

" Untuk harga sales pengambilan produksi minimal pengambilan 1 kwintal dihargai Rp 6.200,untuk tengkulak diharga Rp 6.500 dan untuk konsumen dihargai Rp 7.000," terangnya.

Abdul Wahid menambahkan,untuk reginang buatanya , ini dipasarkan sasarannya  adalah tempat -  tempat wisata  yang ramai pengunjung.

" Salah satunya di daerah wisata daerah Pandaan ,Pasuruan, Blitar, Jombang dan juga di makam - makam  religi seperti Sunan Ampel Surabaya," pungkasnya.

  

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Gono Dwi Santoso
Editor : Lukman Hadi

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV