SUARA INDONESIA

Hasil Panen April 2024, Banyuwangi Surplus 28 Ribu Ton Beras

Muhammad Nurul Yaqin - 17 May 2024 | 16:05 - Dibaca 1.36k kali
Ekbis Hasil Panen April 2024, Banyuwangi Surplus 28 Ribu Ton Beras
Petani Banyuwangi melangsungkan masa panen. (Foto: Muhammad Nurul Yaqin/suaraindonesia.co.id).

SUARA INDONESIA, BANYUWANGI - Dinas Pertanian dan Pangan (Dispertan) Banyuwangi melaporkan hasil panen pertanian padi di bulan April 2024.

Data dinas menunjukkan bahwa hasil panen padi yang dilakukan petani Banyuwangi mencapai 111.160 ton gabah kering panen (GKP).

Menurut Kepala Dispertan Banyuwangi, Arief Setiawan, hasil panen tersebut terjadi peningkatan dibanding tahun lalu dengan periode yang sama.

“April 2023 lalu, hasil panen padi kita mencapai 81.390 ton gabah kering,” ujarnya, Jumat (17/5/2024).

Jika dikonversi ke beras, tambah Arief, hasil produksi pada April 2024 mencapai 72.254 ton. Sementara April 2023 mencapai 44.190 ton.

“Jadi ada peningkatan sebesar 28.064 ton beras di tahun ini,” bebernya.

Arief menyebut, hasil produksi pertanian Banyuwangi selalu surplus setiap tahunnya. Peningkatan produksi yang terjadi pada April 2024, disokong oleh ketersediaan air yang tercukupi.

Panen bulan April ini merupakan bibit yang ditanaman petani di bulan Januari. 

“Produksi panen paling banyak ada di Kecamatan Tegaldlimo, Genteng, Muncar, dan Purwoharjo,” jelasnya.

Arief menambahkan, saat ini petani Banyuwangi masih melangsungkan panen raya. Ia juga menginformasikan harga jual gabah di tingkat petani.

“Harga gabah sekarang berkisar di Rp 5.900 sampai Rp 6.100. Harga ini sudah termasuk naik dari sebelumnya Rp 5.000,” ucapnya.

Penyebab harga gabah turun di Rp 5.000 pada bulan lalu, lanjut Arief, karena panen raya yang bersamaan dengan libur hari raya, sehingga stok gudang penuh.

“Stok gudang penuh karena tidak ada operasional. Selain itu kualitas gabah menurun akibat curah hujan tinggi,” katanya.

Teruntuk di bulan Mei, Dispertan memprediksi produksi hasil panen paling banyak berada di Kecamatan Cluring, Gambiran, Srono, Singojuruh, dan Songgon.

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Muhammad Nurul Yaqin
Editor : Mahrus Sholih

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV