SUARA INDONESIA

Khofifah Kolaborasi Baksos di Pantai Slopeng Sumenep

Tim - 22 June 2022 | 18:06
Peristiwa Daerah Khofifah Kolaborasi Baksos di Pantai Slopeng Sumenep

SUMENEP- Pemerintah Provinsi Jawa Timur bersama Koarmada II bersinergi dengan FKG UNAIR, FKG UHT serta Baznas melakukan baksos kolaboratif multi stakeholders di Pantai Slopeng Sumenep.

Melalui kegiatan Pelayaran Kebangsaan dan Bahari yang diinisiasi Koarmada II TNI AL, gotong royong lintas elemen dilakukan guna memastikan bahwa kebutuhan layanan kesehatan dan gizi masyarakat di wilayah kepulauan Jatim itu tersupport melalui berbagai jenis baksos yang dilakukan.

Secara khusus, Gubernur Khofifah bersama Kaskoarmada II Laksma TNI Rachmad Jayadi turun langsung mengawal baksos dengan berbagai program mulai khitanan massal, pelayanan kesehatan gigi dan mulut, sosialisasi dan edukasi kesehatan, santunan anak yatim dan yatim piatu, bantuan tambahan gizi, pencegahan stunting, bantuan rumah tinggal layak huni, bantuan zakat produktif serta diskusi kebangsaan. Semuanya dipusatkan di Pantai Slopeng Sumenep hari ini, Rabu (22/6/2022). 

Ada banyak kegiatan yang dilakukan dalam kegiatan ini. Bahkan secara khusus menggunakan KRI Makassar-590, Koarmada II mengandeng Fakultas Kedokteran Gigi (FKG) Universitas Airlangga Surabaya dan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Hang Tuah untuk memberikan sosialisasi hingga pengobatan umum kepada masyarakat di Pantai Slopeng. 

Adapun kegiatan bakti sosial sekaligus pengabdian masyarakat ini meliputi khitan masal yang diikuti oleh lebih 100 anak peserta, donor darah, sosialisasi pencegahan dan penanganan stunting, serta pengobatan umum dan pemeriksaan gigi dan mulut yang diselenggarakan di beberapa puskesmas di Sumenep.

Mengapresiasi kegiatan ini, menurut Gubernur Khofifah hadirnya inisiasi kegiatan ini timbul dari adanya strong partnership banyak pihak. Gerakan ini tak lain didasari oleh rasa cinta bangsa dan tanah air untuk saling memberi penguatan.

“Atas nama cinta tanah air kami menjalin strong partnership. Atas nama cinta Indonesia kami saling tolong dan saling bantu. Kami juga melakukan bhakti sosial yang diwujudkan dalam satu payung yakni Pelayaran Kebangsaan Bahari inisiasi Koarmada II Surabaya,” ungkap Gubernur Khofifah di hadapan awak media. 

Selain baksos, dilakukan pula penyerahan paket sembako dari Baznas RI yang secara simbolis diberikan pada 10 penerima keluarga resiko Stunting dari total 1.000 penerima. 

Serta dilakukan pula penyerahan Simbolis 10 Paket Makanan Tambahan kepada Ibu Hamil dan bayi dari total 1.000 penerima dan Penyerahan 1.000 Al-Qur’an kepada 10 Pondok Pesantren dimana masing masing pesantren menerima 100 Al-Qur'an.

Lebih lanjut, Khofifah sapaan lekatnya mengatakan bahwa Pemprov bersama Baznas hadir memberseiringi sinergi yang telah terbentuk kuat dari Koarmada II, UHT dan Unair. 

“Saya rasa Baznas memberikan bantuan cukup substantif utamanya untuk memitigasi stunting di Sumenep ini. Ibaratnya ini menabuh genderang untuk menurunkan angka stunting,” jelasnya. 

“Tak kalah penting, gaya hidup masyarakat harus diubah. Disini dekat dengan pantai, maka ikan segar banyak. Kita harus membudayakan masyarakat Indonesia gemar mengkonsumsi ikan segar di Indonesia khususnya Sumenep,” tambahnya. 

Dirinya menambahkan, sesuai arahan Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Kesehatan dan Pembangunan Kependudukan bahwa jika suatu daerah memiliki produksi ikan melimpah pastikan diperuntukan bagi ibu hamil agar sehat ibunya sehat bayinya.

Selain itu, Mantan Menteri Sosial RI ini juga mengamati layanan kesehatan gigi dan mulut yang diberikan bagi anak-anak Sekolah Dasar (SD). Dirinya mengapresiasi, bahwa saat pelayanan anak-anak cenderung bersemangat tanpa rasa takut.

“Senang melihat mereka yang sangat antusias saat pelayanan gigi dan mulut dilakukan. Rasa-rasanya mereka tidak memiliki rasa takut mereka sangat semangat,” puji Khofifah.

Pada kesempatan ini Khofifah juga turut memberikan bantuan bedah rumah bagi 10 orang senilai Rp 17.500.000. Serta diberikan pula bantuan modal usaha dan zakat produktif bagi 100 pelaku usaha ultra mikro dari Badan Amil Zakat Nasional (Baznas).

“Ini adalah upaya untuk membentuk kemandirian para pengusaha ultra mikro yang ada di Sumenep. Bukan pertama kalinya ini dilakukan di Sumenep. Sehingga saya harap ini bisa mengurangi jeratan pelaku usaha ultra mikro dari rentenir dan menjadi stimulus pertumbuhan usahanya,” pungkasnya. 

Pada acara tersebut, Gubernur Khofifah dan Kaskoarmada II berkesempatan melakukan interaksi dengan pelayanan kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung di Puskesmas Ambuten dan Puskesmas Dasuk melalui zoom meeting. 

Sementara itu, Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kualitas Kesehatan dan Pembangunan Kependudukan Kemenko PMK RI Drg. Agus Suprapto mengatakan, bahwa kemajuan pembangunan harus berseiring dengan penuntasan persoalan dan permasalahan kesehatan yang saat ini sangat banyak dan kompleks.

Ia menyebut, persoalan lain stunting juga menjadi permasalahan yang membutuhkan kerjasama pentahelix sehingga permasalahan bisa terselesaikan. Untuk itu, pemerintah akan berkomitmen menuntaskan persoalan stunting guna menyongsong Indonesia Emas tahun 2045. 

Sebagai perwakilan inisiator kegiatan baksos ini, Kaskoarmada II Laksma TNI Rachmad Jayadi melaporkan bahwa kegiatan ini merupakan bentuk kolaborasi yang harus sering dilakukan. 

Ia menyebut, bahwa sebagai TNI AL bangga bahwa kegiatan ini bisa banyak melayani masyarakat yang dalam tugasnya Bhakti kemaritiman. TNI AL akan senantiasa hadir ditengah tengah masyarakat untuk memberikan pelayanan terbaik diberbagai bidang seperti kesehatan, pendidikan dan pengamanan wilayah laut. 

"Mohon kami dilibatkan di setiap kegiatan Pemprov Jatim dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Kami memiliki kapal rumah sakit yang bisa dioptimalkan mendukung masyarakat seperti KRI Makasar KRI Dr. Soeharso, KRI Surabaya. Kami berhatrap, agar peran TNI -AL bisa lebih berguna bagi masyarakat Sumenep dan Jawa Timur," tegasnya.

Gubernur Khofifah Nikmati Indahnya Berwisata di Pantai Slopeng dengan Berkuda

Seusai melakukan kegiatan Baksos bersama TNI AL dan FKG UHT dan FKG Unair, Gubernur Khofifah berkesempatan menikmati pemandangan Pantai Slopeng Sumenep. 

Di tengah deburan air Pantai Slopeng yang bergemuruh lirih, Gubernur perempuan pertama di Jatim itu menjajal wisata berkuda menelusuri pinggir Pantai Slopeng yang sangat indah. 

Gubernur Khofifah pun secara khusus menunggang Kuda bernama Jayakatwang yang berusia lima tahun bewarna hitam. 

Setelah asyik berkuda, Khofifah mengajak para wisatawan untuk datang dan menikmati keindahan Pantai Slopeng Sumenep yang belum banyak dikunjungi sehingga keindahan, kebersihan pantainya serta pasir yang sangat alami dan natural. 

Keindahan Pantai Slopeng tersebut ditunjang dengan paket wisata berkuda hingga bermain ATV yang sangat terjangkau sebesar Rp 20.000 untuk sekali naik. 

Selain itu, juga terdapat area bermain anak seperti perosotan hingga ayunan anak. Ditambah, dengan spot foto-foto selfie yang akan menambah koleksi foto dari para wisatawan yang berkunjung. 

"Wah ini sangat seru berkuda sambil menyaksikan deburan ombak dan pemandangan Pantai Slopeng yang indah, bersih dan nyaman ini," ungkapnya. 

"Mari jika setelah bersilaturahmi dengan keluarga, melakukan perjalanan dinas menyempatkan waktu untuk datang ke Pantai Slopeng Sumenep. Dijamin tidak akan kecewa," ajaknya.

Pewarta : Tim
Editor : Imam Hairon

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya