SUARA INDONESIA

Cuaca Ekstrem Ancam Jawa Timur Dalam Sepekan

Lutfi Hidayat - 18 October 2022 | 07:10 - Dibaca 1.20k kali
Peristiwa Daerah Cuaca Ekstrem Ancam Jawa Timur Dalam Sepekan
Ilustrasi cuaca ekstrem hujan lebat dan angin kencang. (Foto: Suara.com media jejaring Suaraindonesia.co.id)

PROBOLINGGO - Cuaca ektrem mengancam puluhan kota/kabupaten di Jawa Timur dalam sepekan ini.

Hal itu disampaikan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Stasiun Meteorologi Kelas I Juanda Sidoarjo melalui Press Release, Senin (17/10/2022).

Otoritas cuaca Jawa Timur mengingatkan adanya potensi hujan lebat, angin kencang, puting beliung dan hujan es.

Potensi cuaca ekstrem ini diperkirakan terjadi dalam sepekan periode (17-22/10/2022).

Seperti ditulis BMKG Juanda, hasil analisis dinamika atmosfer di wilayah Jawa Timur terkini menunjukkan adanya pola konvergensi serta perlambatan kecepatan angin yang dapat meningkatkan aktivitas konvektif dan pertumbuhan awan hujan. 

Aktifnya fenomena gelombang atmosfer Equatorial Rossby serta suhu muka laut di perairan Jawa Timur masih hangat dengan anomali antara +0.5 s/d +2.5 °C, sehingga suplai uap air akan semakin banyak di atmosfer. 

Kondisi tersebut mempengaruhi pembentukan awan awan Cumulonimbus yang semakin intens dan dapat mengakibatkan cuaca ekstrem seperti hujan lebat, angin kencang, puting beliung dan hujan es.

Potensi cuaca ekstrem dapat mengakibatkan bencana hidrometeorologi (genangan, banjir, banjir bandang, angin kencang, puting beliung, hujan es maupun tanah longsor untuk wilayah dataran tinggi).

Berikut Daerah Berpotensi Cuaca Ektrem:

Surabaya, Sidoarjo, Gresik, Lamongan, Bojonegoro, Tuban, Kabupaten/Kota Mojokerto, Jombang, Nganjuk, Kabupaten/Kota Madiun, Magetan, Ponorogo, Ngawi, Pacitan, Trenggalek, Tulungagung, Kabupaten/Kota Kediri, Kabupaten/Kota Blitar, Kabupaten/Kota Malang. 

Berikutnya Kota Batu, Kabupaten/Kota Pasuruan, Kabupaten/Kota Probolinggo, Lumajang, Bondowoso, Situbondo, Jember, Banyuwangi, Bangkalan, Sampang, Pamekasan dan Sumenep.

Masyarakat diiimbau melakukan antisipasi bencana dengan penataan lingkungan berupa tidak membuang sampah sembarangan, membersihkan saluran irigasi/sungai-sungai, memangkas dahan dan ranting pohon yang rapuh/lapuk dan menertibkan baliho semipermanen.

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Lutfi Hidayat
Editor : Bahrullah

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV