SUARA INDONESIA

Tanah Longsor Tutup Akses Jalan di Jember, Dua Rumah Terancam Ambruk

Muhamad Hatta - 02 February 2023 | 14:02 - Dibaca 1.39k kali
Peristiwa Daerah Tanah Longsor Tutup Akses Jalan di Jember, Dua Rumah Terancam Ambruk
Lokasi musibah tanah longsor yang menutup akses jalan di wilayah Kota Jember

JEMBER - Musibah tanah longsor terjadi di sekitar Jalan Manyar Lingkungan Krajan Timur, Kelurahan Slawu, Kecamatan Patrang, Jember.

Peristiwa tanah longsor itu terjadi sekitar pukul 01.45 WIB. 

Akibat dari kejadian itu akses jalan di wilayah Kota Jember terancam tertutup.

Selain itu, diketahui dua rumah warga yang berada di atas tebing berpotensi rawan ambruk. Rumah itu milik Sulaiman (68) dan Junaedi Abdullah (41).

“Kejadian longsor ini malam atau dini hari tadi. Awalnya itu dari jam 5 sore hujan deras dan tidak berhenti. Saat longsor tidak ada suara retakan atau apapun. Tahu-tahu terdengar suara dentuman duarrr. dinding plengsengan di belakang rumah itu ambruk,” kata salah seorang pemilik rumah Sulaiman saat dikonfirmasi sejumlah wartawan, Kamis (2/2/2023).

Setelah kejadian itu, kata Sulaiman, warga panik dan saling membantu untuk mengeluarkan barang-barang dari dalam rumah.

“Saat kejadian saya dan keluarga sedang tidur semua. Kejadian ini baru sekarang terjadi, sebelumnya tidak pernah. Yang ambruk ruangan salat dan dekat kamar, di sekitar lantai masih ada retakan,” ujarnya.

Selepas kejadian longsor pertama, lanjutnya, sekitar pukul 06.00 WIB. Terjadi longsor susulan.

“Karena ada bagian bangunan pondasi rumah yang menggantung. Nah itu longsor lagi pagi tadi. Tapi sedikit,” katanya.

Tidak hanya rumah milik Sulaiman, rumah milik tetangganya Junaedi Abdullah (41) juga ikut ambruk. Lokasi longsor dekat dengan bagian dapur rumah.

“Saya dengan Pak Sulaiman tetanggan, dan dekat rumahnya. Hanya selisih satu meter kurang. Di belakang rumah itu juga longsor dekat bagian dapur. Akibat longsor ini, di dinding dapur dan bagian lantai ada retakan,” katanya.

Kondisi itupun, kata Junaedi, membuat khawatir penghuni rumah. “Akhirnya semua barang di dapur dan bagian dekat lokasi longsor dikeluarkan semua. Sementara keluarga saya dan Pak Sulaiman numpang di rumah tetangga takut ada longsoran lagi. Juga menunggu untuk proses perbaikan,” sambungnya.

Dari pantauan di lokasi musibah tanah longsor, panjang tebing yang ambruk kurang lebih sepanjang 16 meter, dengan kedalaman dari atas ke bawah 8 meter. Upaya penanganan awal, petugas dari TRC BPBD Jember, Tagana Dinsos Jember, dan relawan melakukan pembersihan bekas material longsoran yang menutup akses jalan.

Selain itu, menurut Babinsa Koramil 01 Patrang Serka Budiono untuk langkah antisipasi dilakukan penutupan di bekas longsoran dengan menggunakan terpal.

“Tujuannya agar jika ada hujan atau aliran air tidak menggerus tanah di lokasi longsoran. Sambil nantinya dilakukan upaya lanjutan mungkin dilakukan pembangunan plengsengan. Tapi masih dikoordinasikan lebih lanjut,” kata Budiono.

Untuk kondisi di lokasi kejadian, bentuk tebing agak curam dan tekstur tanahnya basah. “Jadi rawan bergerak juga tanahnya. Sehingga dilakukan penutupan menggunakan terpal itu,” katanya.

“Sampai saat ini ada dua rumah terdampak, alhamdulillah nihil korban. Terkait penyebab longsor, diduga akibat hujan deras dan juga saluran air yang tidak normal. Sehingga tekstur tanah basah,” ucapnya.

» Klik berita lainnya di Google News SUARA INDONESIA

Pewarta : Muhamad Hatta
Editor : Bahrullah

Share:

Komentar & Reaksi

Berita Terbaru Lainnya

Featured SIN TV